Friday, April 16, 2010

Metamorfodol #1

Sudah berhari-hari Dolah sukar benar mahu tidur. Semenjak Encik Diman membela anjing yang suka menyalak tidak tentu arah itu tidur Dolah mulai tidak lena. Malam menyalak lagi. Entah selang berapa minit akan terdengar salakan dari tekak anjing yang digelar Rambo itu. Pagi menyalak. Petang menyalak.Salakan Rambo cukup kuat meski tubuhnya hanya sebesar anjing mainan.

Hari itu Ahad. Dolah membuka matanya perlahan-lahan. Kemudian Dolah menggeliat seperti kucing berusaha untuk bangkit. Beberapa saat kemudian Dolah telah pun duduk di birai katil. Kepala Dolah terasa kosong macam bola – tiada apa-apa kecuali udara. Dolah tunduk dan menggaru-garu bahagian belakang kepalanya yang kosong itu. Fikirannya tidak mencapai apa-apa. Hanya kelemumur yang berguguran macam salji musim krimas. Baru Dolah teringat sudah tiga bulan dia tidak bersyampu. Sebab lupa beli setiap kali ke kedai. Ketika mandi baru dia ingat.

Akhirnya Dolah bangun dan berjalan menuju jendela sopan santun macam orang baru lepas berkhatan. Tangannya yang berurat-urat itu dengan perlahan-lahan menyelak langsir yang beropol-ropol menabir cahaya kesiangan dunia luar. Sebaik langsir lusuh bercorak keladi birah yang diambil di sebuah rumah tinggal itu terkuak, mata Dolah segera mengecil kerana diterkam sinar mentari tengahari yang keras. Batin Dolah terasa siksa.

Dolah berasa hairan kenapa pagi itu anjing jirannya tidak membising seperti selalu – menyalak setiap apa sahaja yang lalu lalang di hadapan rumah mereka. Pagi itu sunyi sepi benar-benar. Ada juga Dolah terpikir yang beliau barangkali tertidur di tanah perkuburan gara-gara di alih oleh jin tanah. Dadanya berdebar saat itu. Tetapi sebentar sahaja.

Dolah menonyoh-nonyoh matanya yang masih kabur dengan rakus sekali bak menonyoh puntung rokok ke astray. Sebaik penglihatan jadi jelas; jantung Dolah tiba-tiba berdebar-debar kerana tidak percaya dengan apa yang kini tervisual di hadapan kedua-dua ulas matanya. Aku bermimpikah? Hah, aku mimpikah?!! Pertanyaan yang bergema di hati Dolah itu hampir sahaja meledak di mulutnya.

Apa sudah jadi ni?! Aku mimpikah?! Pertanyaan itu bergema lagi. Tiadalah dia percaya dengan apa yang di lihatnya. Segala-gala yang pernah difikirkan Dolah kini menjadi kenyataan. Tetapi ia juga sangat menakutkan Dolah. Benar-benar mengerikan suasananya yang dilihat dari tingkat atas itu.
Bersambung.....kalau rajin....

10 comments:

gunx said...

woi woi ... cepat sambung...

ezam said...

ngeeeeekkkkk lah...

tgh baca sedap2 tetibe bersambung kolo rajin...hahahahahaha..LoL

takmo buat pay-per-view ka???

Zulfadzly said...

cehh!! potong stim!!

pakcik kordi said...

ciss..kamon beb!!!kamon!!!

h a n i e said...

mimin..jangan malas buleh x?

jo said...

cis...
kena matahari tengahari pun boleh buat batin tersiksa ke?

rahimin idris said...

nanti la keh sambung. malas sangat nak menaip. ni pun suruh orang taip...

Don Balon said...

Huk'ennon..
Karanc keh sambung karang jadi cerita Darah Satria pulok.. kuikui

Fadh said...

ermmm aok te ade ke perentan rajin nye hehehe

Mazru Majid said...

sambung la wehh...suspen je