Tuesday, September 29, 2009

Dari Suatu Penjuru Idulfitri

Petang itu sangat aneh. Rasa janggal kalau tiada bahulu. Aku pula menjadi agak rajin dan bersemangat. Bertahun-tahun aku tidak ke rumah kawan lamaku itu. Tiba-tiba sahaja aku tergerak hati untuk ke rumahnya. Entah kenapa jadi perajin. Tuhanlah yang menyuruh aku ke sana petang itu.

Aku membayang-bayangkan wajah kawanku; yang ku kenal semenjak kecil lagi itu. Rambutnya yang berketak-ketak, hidungnya yang kecil, matanya yang bulat, kulit sawo matang dan badannya gempal ketika saat terakhir aku memandangnya – muncul dalam gambaran otak ketika memandu motorsikal ke rumahnya. Ketika kecil dia memang kegemukan.

Rumahnya bukanlah jauh sangat dari rumah ibuku. Hanya lima minit pemanduan berhemah. Tetapi kerana kesibukan, kami jarang benar kunjung mengunjung dan berbual-bual seperti dahulu. Memang dahulu aku rajin ke rumahnya menonton video konsert dan melihat abangnya bermain gitar karan. Dulu-dulu kalau ada budak-budak band underground dari mana-mana, hendak membuat gig di Bandar Jengka, selalu sangatlah menumpang tidur di rumah kawanku itu. Yang pernah datang sekitar awal 90an dahulu ialah Aru (dulu Punisher, Koffin tak dak lagi), Kombat dan Olie. Lain-lain lupa.

Setibanya di hadapan rumah kawanku itu, semua kenang-kenangan itu hancur lebur menjadi hablur diterbangkan angin entah ke kubur. Entahlah. Biarkanlah semua itu. Kata orang, apalah di harap gandum seberang, entahkan iya, entahkan tidak. Merepek sangat ni. Lupa.

“Assalamualaikum! Assalamualaikum! Assalamualaikum!” aku memberi salam tiga kali berturut-turut. Senang sikit. Kalau tiada tuan rumah, aku boleh terus balik.
“La, kejap! Zul, kawan ko datang!” jerit Sudirman.

Belum sempat aku hendak nyanyi lagu ‘Pelangi Petang’, Joe sudah datang.

“La, dari mana? Tak kerja hari ni?” Joe tanya.

“Cuti dah. Bahulu ada lagi?” aku pulak tanya.

“Ko, tak nak tempah awal-awal. Ada sikit sangat je lagi. Hari-hari biasa boleh la. Ni aku tambah tiga lagi pekerja. Aku tak larat nak buat dah. Seminggu sebelum raya ni je 100,000 bijik ada rasanya aku buat. Bahulu saja tu, belum kuih lain-lain. Sampai ke Raub nu tempahan. Kawasan sini pun aku tak sempat nak supply dah. Oven dah tiga tu. Packaging pun tak sempat label dah. Aku ada mintak tapak dekat Bandar, tapi diorang senyap. Aku ingat nak buka kilang belakang rumah ni je. SME bank pun dah bagi rm20ribu lagi. Kuih kapit la, popiah la, apa jadah semua bla, bla, bla…” Joe membebel cerita pasal bisnes kuih muih dia. Tapi gaya Joe bercakap masih macam dulu. Standard KL punya gaya, walaupun sudah hampir 10 tahun kembali dari KL.

Kerana waktu buka puasa untuk hari terakhir sudah makin hampir, aku minta diri setelah beli RM20 untuk 200 biji bahulu yang rangup [tidak macam kek langsung]. Sewaktu pulang, berbagai-bagai yang berputar di dalam kepalaku. Dulu rumah Joe memang tempat kami tumpang tengok video konsert Rock. Sekarang sudah mahu jadi kilang kuih-muih. Entah ke mana menghilang ke‘rock’an Joe dan abangnya itu, aku pun tidaklah mengetahuinya lagi. Tetapi jauh di sudut hati, aku mendoakan semoga perniagaan kuih muihnya yang halal itu berjaya. Walaupun MECD sudah tiada.



P/S: Selamat Hari Raya Idulfitri. Maaf untuk semua salah silap yang zahir dan dalam hati. Kalau ada yang tidak berkenan tentang apa-apa di sini, anggaplah aku cuma merepek meraban sahaja. Cuma tulis main-main sahaja. Kosong-kosong, OK.

5 comments:

mimie said...

tibe2 aku terasa nak makan baulu..adess..mane nak cari niiii...

Hashim Zabidi said...

Rahimin, salam raya...

Selamat hari raya, maaf zahir batin...

Keh tak buat kueh apa,
anak-anak aje bawa balik seorang seraga,
apalagi weh, penuh meja
dah seminggu ni bakinya masih ada,
kalau ke lepih singgahlah weh sdra,
boleh kita bergelak ketawa,
ha ha ha...

Fadh said...

min,

0-0, ok.

dulu bahulu memang menjadi juadah wajib mak aku...tukang pukul telu, aku ler...30 biji telur dipukul guna 'pengenjut'...sampai telur tue kembang...nak tercabut lengan nie mengenjut nye...tapi tue dulu. sekarang mak aku tak buat kuih pun...kederat dah xde...buat kuih pakai tunjuk2 jer...lebihnya adik beradik aku bawak balik...tapi aku sayu gak sebenarnya...itu tradisi yang aku gagal pertahankan!!!

Bean Jinai said...

rasanya belum terlambat nak ucap selamat raya, deja vu ada lagi bro?

rahimin idris said...

mimie,
ala, banyak lagi la weh dekat supermarket nu.

pak cik,
selamat hari raya dan maaf zahir batin juga. kome beraya sampai ke damak je tahun ni. haha pada hal bukan jauh doh lepih. abang dan mak je pergi, itu pun setakat benta. hahaha insyaallah..

fadh,
aku pikir juga tradisi tu. ah, layan je la selagi hidup hehe

bean jinai,
ada lagi sikit. nanti aku check.selamat hari raya juga.